0

Kalkatu

Assalamualaikum..

Petang Jumaat yang hening ditemani senario kemendungan awan,umpama langit yang diselubungi kegelapan yang membawa petanda hujan bakal menyimbah datang dari langit. Tiba-tiba Allah memunculkan satu hajat di qalbu ini untuk berkongsi artikel dengan anda semua. Insya-allah dengan izinNya, akanku kongsi kisah makhluk ciptaan Allah SWT yang famous digelar kalkatu oleh masyarakat Malaysia kemungkinan Indonesia panggil kalkatu juga. Insya-allah,sama-samalah kita memperoleh ikhtibar daripada artikel ini & dapat berkongsi kepada rakan-rakan kita. Semoga Allah membalas semua jasa baik kita. Amiin. Maaf dah panjang pula taipanku kali ini. Tanpa membazir patah bicara, Let's read! Have fun! ^.^

Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani.
In The Name of Allah, Most Gracious, Most Merciful.

Allah tidak menjadikan sesuatu dengan sia-sia meskipun dalam kejadian nyamuk, lalat atau kalkatu. Ia mengandungi hikmah dan pengajaran kepada manusia yang mahu memikirkannya. Jika mengikut logik manusia, kenapalah Allah menjadikan nyamuk sedangkan ia bahaya kepada kesihatan. Sebenarnya dalam kejadian nyamuk banyak rahsia yang manusia sendiri tidak mengetahuinya. Allah MAHA BIJAKSANA dan MAHA MENGETAHUI.

Pada satu malam yang sunyi lagi gelap, keluarlah satu kumpulan kalkatu entah dari mana menuju ke satu tempat yang terang dan bercahaya. Berpusu-pusu berterbangan ke arah beberapa buah pelita yang dipasang di halaman rumah. Seorang hamba Allah ini lihat kesemua kalkatu itu menerkam ke tempat itu. Setiap kali terkam setiap kali kalkatu itu jatuh dan binasa satu persatu. Binasa disebabkan oleh api yang panas itu. Ada seekor yang tak mati sekaligus dan mampu terbang lagi. Tetapi ia tidak serik kerana kepanasan, malah ia sendiri lihat dengan mata kepalanya ramai kawannya yang tersungkur ke bumi. Namun itu tidak memberi pengajaran kepada kalkatu itu, mungkin kerana kedegilan dan keseronokan melulu.Tanpa berfikir panjang, kalkatu itu menerkam sekali lagi. Kali ini ia tidak bernasib baik dan menempah maut.

Termenung dia sejenak. Apa hikmah Allah jadikan kalkatu?
Di hati kecilnya berkata sebodoh-bodoh kalkatu pun ada baiknya kerana selepas kematian itu tidak dibangkitkan lagi di akhirat. Sebaliknya dia terfikir ramai manusia ketika ini berotakkan kalkatu. Mereka tahu dadah itu bahaya, namun masih mengambilnya. mereka tahu tidak bersembahyang boleh menjerumuskan dirinya ke dalam neraka, namun masih tak hendak bersolat. Mereka tahu merokok membahayakan kesihatan, namun masih menghisap. Mereka tahu berjudi itu haram, namun tetap berdegil tikam ekor. Mereka tahu berzina itu dosa, namun tetap melakukannya. Mereka tahu syurga penuh kenikmatan tapi menjauhinya. Mereka tahu neraka penuh dengan azab tapi ramai yang hendak ke sana. Mereka tahu syaitan itu musuh utama tapi mengambil mereka sebagai kawan. Banyak lagi aksi manusia sekarang yang bertubuhkan manusia namun hakikatnya berotakkan kalkatu.
Wallahua'alam.

Barangsiapa takut kepada Allah SWT nescaya tidak akan dapat dilihat kemarahannya. Dan barangsiapa takut pada Allah, tidak sia-sia apa yang dia kehendaki.
-Sayyidina Umar Bin Al-Khattab

MORAL & IKHTIBAR
• Allah memberikan otak (akal) kepada manusia untuk berfikir. Jika tidak digunakan atau disalahgunakan manusia akan rugi malah nasibnya lebih dahsyat daripada kalkatu .

• Kebanyakan manusia tertipu dengan kemanisan dunia tanpa memikirkan kemanisan akhirat .

• Berbondong-bondong manusia mengejar kebahagiaan, hiburan dan kelazatan dunia sahaja pada hakikatnya adalah mengejar api neraka.
0

Nabi S.A.W Sentiasa Bersama-sama Golongan Tertindas dan Miskin

Assalamualaikum, Lama sudah tak update blog.Alhamdulillah hari ini dengan izin Ilahi dapat jua saya dapat berkongsi ilmu kepada anda semua.Semoga kita sama-sama dapat mengambil pengajaran serta ikhtibar daripada post kali ini.Selamat membaca :)


Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani.
In The Name of Allah, Most Gracious, Most Merciful .

Allah menyebutkan perihal kewujudan Nabi Muhammad di tengah-tengah kaum muslimin dalam surah at-Taubah, ayat 128 seperti berikut,"Datang kepada kamu seorang rasul dari kaum kamu sendiri. Dia merasa penderitaan kamu dan menginginkan keimanan serta keselamatan bagi kamu. Dia belas kasihan lagi penyayang kepada orang mukmin."

Dalam berdakwah, Nabi Muhammad memberi perhatian kepada kaum yang lemah. Nabi membebaskan, memperjuangkan dan menemani serta hidup diantara kaum yang tertindas seperti orang yang dianiaya, dizalimi dan orang miskin. Oleh sebab itulah, nabi mendapat gelaran ' Abu Masakin' yang bererti 'bapa orang-orang miskin'.


Apabila ada orang bertanya kepadanya dimana beliau selalu berada, nabi menjawab, "Carilah aku di antara orang-orang yang lemah diantara kamu. Carilah aku ditengah-tengah kelompok kecil diantara kamu." Nabi sering berdoa kepada Allah dengan doa berikut,"Ya Allah, hidupkanlah aku sebagai orang miskin, matikan aku sebagai orang miskin dan bangkitkan aku pada hari kiamat juga bersama-sama orang miskin."

Perjuangan nabi ditengah-tengah masyarakat semakin lama semakin mendapat perhatian dan simpati masyarakat secara meluas. Namanya yang harum bukan hanya dirasakan oleh kaum muslimin, tetapi juga oleh para musuhnya. Ini kerana Nabi Muhammad memperjuangkan nasib semua manusia secara universal.

Peranan Nabi Muhammad dapat dibahagikan sebagai nabi dan rasul, sebagai hakim, sebagai mufti yang memberi fatwa, sebagai pemimpin masyarakat dan Muhammad dalamkehidupan peribadinya. Sewaktu beliau berbicara dalam kedudukannya sebagai Rasulullah, perkataannya pasti benar kerana Allah membimbingnya secara langsung.

Salah satu faktor kejayaan Nabi Muhammad adalah kekuatannya memegang akidah dan mampu menolak sebarang godaan. Beliau berkata."Demi Allah, seandainya mereka meletakkan matahari ditangan kananku dan bulan ditangan kiriku supaya aku meninggalkan agama ini, aku tidak akan meninggalkannya."

Dengan kekuatan itu, nabi membimbing para sahabat dan kaum muslimin sehingga mereka memiliki empat kebiasaan yang positif iaitu membaca Al-Quran, berdakwah, berbincang perihal ilmu dan berdagang. Pada waktu yang sama, mereka melaksanakan ibadah dengan baik misalnya bersilaturrahim, berpuasa sunat, mengerjakan solat malam dan sebagainya.
Allah melantik Nabi Muhammad SAW sebagai 'ejen rahmatan lil 'alamin' bagi seluruh umat manusia. Baginda merupakan nabi dan rasul antarabangsa kerana risalahnya bersifat universal dan global, ditujukan kepada seluruh manusia, semua bangsa dan bahasa sehingga hujung zaman. Sesungguhnya, risalah atau ajaran Nabi Muhammad itu sempurna bagi memimpin manusia dalam mencapai kebahagiaan didunia dan akhirat.

*Semoga kita semua dapat mencontohi Nabi Muhammad SAW. Inilah idola kita bukannya artis atau siapa-siapa.
0

Biar Miskin Harta Jangan Miskin Jiwa

Syukur kepada Ilahi,boring juga rasa asyik duduk depan pc, tanpa buat benda yang berfaedah..rasa nak post pulak article kat blog untuk dikongsi kepada rakan-rakan semua. Jom relax dengan membaca perkara yang berfaedah untuk mengisi masa di petang ramadhan ini. :)

Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani.
In The Name of Allah, Most Gracious, Most Merciful

Ramai orang tidak dapat membezakan antara keseronokan dengan kebahagian atau ketenangan jiwa. Atau mungkin mereka tidak pernah menikmati kebahagian, sekalipun seringkali mengecapi keseronokan. Begitu ramai penghibur yang bertaraf ‘five stars’ yang berjaya menjadikan ribuan peminatnya bersorakan gembira apabila melihat pertunjukannya, tetapi dia sendiri tidak bahagia. Maka tidak hairanlah jika ramai artis ternama terlibat dengan dadah dan hidup dalam tekanan.Sesungguhnya keseronokan bukan semestinya kebahagian atau ketenangan jiwa.

Sesiapa yang kita lihat Allah SWT tidak merezekikan kepadanya keseronokan atau kegembiraan tertentu, bukanlah bererti Allah tidak memberikan kepadanya ketenangan jiwa. Maha luas kurniaan Allah SWT, betapa ramai orang yang kurang harta dan rupa, tetapi lebih bahagia daripada yang hartawan dan rupawan..

Tidak semestinya seorang raja, presiden, perdana menteri dan menteri itu lebih bahagia perasaan dan jiwanya dari seorang guru tidak dipagari pengawal, tidak dikenali ramai melainkan murid-muridnya yang masih mentah dan terpencil.
Entah berapa ramai mereka yang berjawatan besar itu yang jauh lebih serabut perasaan dan jiwa mengenangkan masa depan kedudukan, pengikut dan nasibnya.

Lebih daripada keserabutan ribuan manusia yang lain. Mungkin meja makan orang besar itu hebat, layanannya istimewanya, makanannya mahal, tempat tidurnya empuk, kenderaannya mewah, sorak-sorai untuknya meriah, tetapi kebahagian dan ketenangan jiwa belum tentu muncul di celahan itu semua.
Bahkan, berapa ramai manusia dalam dunia ini yang Allah SWT azabkan menerusi harta dan anak pinak mereka. Firman Allah SWT tentang golongan munafik :
(maksudnya)
Oleh itu, janganlah engkau tertarik hati kepada harta benda dan anak-anak mereka, (kerana) sesungguhnya Allah hanya mahu menyeksa mereka dengan harta benda dan anak-anak itu dalam kehidupan dunia” (Surah al-Taubah : ayat 55).

Islam bukan memusuhi harta, tanpa harta bukan punca sebenar ketenangan jiwa. Ramai insan apabila tidak memahami kebesaran Allah SWT menyangka bahawa harta dan kuasa adalah segala-segalanya. Lalu dia menganggap sesiapa yang tidak kaya-raya dan berkuasa adalah sebagai orang yang tidak mendapat kurnian kebahagiaan daripada Tuhan. Seakan kurniaan Tuhan itu hanya tertumpu kepada empunya kuasa dan harta. Anggapan itu adalah kesilapan yang teramat. Ya! Harta dan kuasa boleh menjadi faktor yang membawa ketenangan dan kebahagiaan jiwa jika dikendalikan dengan cara betul. Namun, jika tidak ia boleh bertukar menjadi punca derita dan sengsara. Entah berapa ramai penguasa atau si kaya tidak dapat tidur lena dalam istana mewahnya, ketika si miskin sedang berdengkur menikmati nikmat tidur dalam rumah usangnya. Entah berapa ramai penguasa atau si kaya yang tidak berselera makan di hadapan hidangan mewahnya ketika si miskin dengan begitu enak menikmati sebungkus nasi yang dibalut dengan daun pisang. Maha Agung Allah SWT, Dia memberi kurnian nikmatNya dengan pelbagai cara dan tanpa diduga.

Menceritakan
Berdasarkan satu ceramah Prof.Dr.Hamka R.H dalam satu rakaman. Beliau menceritakan bagaimana suatu hari ketika beliau menaiki kenderaan mewah dengan seorang kaya melalui sawah padi, tiba-tiba melihat seorang petani yang berehat dari kepenatan bekerja, sambil isterinya menghidangkan makan tengahari. Walaupun hidangan itu amat biasa sahaja, tetapi dimakan oleh petani itu dengan penuh selera.
Lalu orang kaya yang bersama Buya Hamka berkata: “Buya, saya ada rumah besar dan kenderaan mewah, tetapi tidak pernah berpeluang makan begitu berselera seperti petani itu.”
Ya! Demikianlah Allah membahagi-bahagikan nikmat-Nya. Sesiapa yang diberikan makanan yang lazat, belum tentu dapat menikmati kelazatan itu di lidahnya. Sesiapa yang diberikan tempat tinggal yang mewah, belum tentu dikurniakan kenikmatan tinggal di dalamnya. Maka, tidak hairan jika ada orang kaya, atau yang berkuasa kurang selera makan. Atau tidak hairanlah jika ada anak si kaya yang lari meninggalkan rumah mewah bapanya. Janganlah pula hairan, jika ada orang miskin yang setiap hari menikmati suapan yang masuk ke dalam mulutnya, dan nyenyak lenanya. Janganlah pula hairan jika ada perasaan yang lebih tenang di pondok using daripada di banglo yang tersergam indah.

Sekali lagi, Islam bukan musuh harta, namun insan hendaklah tahu bersyukur atas segala kurniaan Allah SWT kepadanya. Yang miskin dan yang kaya hendaklah insaf bahawa tujuan daripada makanan dan tempat tinggal yang mewah itu adalah kesedapan dan keselesaan. Bukan semua yang memiliki kemewahan itu pula akan menikmatinya. Juga bukan semua tidak memilikinya, akan terhalang mengecapi kenikmatannya. Maha Besar Allah SWT yang membahagi-bahagikan kurniaan-Nya mengikut kehendak-Nya.


Kadang-kala apabila kita duduk di meja makan bersama orang kaya dan orang biasa. Kita lihat si kaya minum air kosong sahaja. Ditanya kenapa. Jawabnya, “ Saya ada diabetis”. Dia enggan makan kebanyakan lauk-pauk yang lazat telah dihidangkan, katanya, “ Saya ada sakit jantung dan darah tinggi”. Sementara ‘yang biasa-biasa di sebelahnya, makan dengan enak tanpa sebarang pantang.
Ya, memiliki sesuatu, belum tentu dapat menikmatinya. Untuk meminum air kosong dan nasi kosong tidak memerlukan harta yang banyak. Juga air kosong dan nasi kosong biasanya merupakan makanan si miskin yang tidak mampu memiliki. Jika Allah SWT mahu, orang yang berada di tengah kemewahan akan hidup bagaikan si miskin di tengah kefakiran.

Sekali lagi, Islam bukan musuh harta, tetapi insan wajib insaf bahawa hanya Allah SWT yang menentukan segala kurniaan. Maka jangan kita sombong atas apa yang kita kelihatan memilikinya, dan janganlah pula kita berdukacita atas apa yang tidak Allah SWT kurniakan kepada kita. Entah berapa banyak nikmat yang telah Allah SWT halang orang lain merasainya, kita sangka mereka mengecapinya.
Kita semua harus insaf bahawa pergantungan sebenar dalam kehidupan ini hanyalah kepada Allah SWT. Maka, jangan kita menjadi hina jiwa ini di hadapan orang lain hanya kerana melihat kuasa dan harta yang berada di tangannya, lalu kita sangka mereka memiliki segala-gala. Jikapun kita kurang harta dan kuasa, janganlah kita miskin jiwa.

Apa yang ingin kita buru daripada kehidupan ini adalah ketenangan jiwa dan kebahagiaan perasaan. Bukan sekadar keseronokan atau kegembiraan yang berakhir dengan tamatnya sesuatu pesta atau sorakan semata-mata. Jika kebahagian dan ketenangan yang kita pilih, maka yang dapat memberinya hanyalah Allah SWT. Memiliki harta dan kuasa belum tentu dapat mencapainya. Maka jangan kita mengemis kepada penguasa atau si kaya dalam mencari ketenangan hidup. Merintihlah kepada Allah SWT, hanya Dia yang dapat menganugerahkan kita semua itu.
Firman Allah SWT : (maksudnya “ Sesiapa yang beramal soleh, sama ada lelaki ataupun perempuan, dalam keadaan dia beriman, maka sesungguhnya Kami akan menghidupkannya dengan kehidupan yang baik; dan sesungguhnya Kami akan membalas mereka, dengan memberikan pahala yang lebih daripada apa yang mereka telah kerjakan” (Surah al-Nahl : ayat 97).

Ramai orang yang kita lihat kaya harta, tetapi miskin jiwanya. Kadang-kala mereka mengampu orang lain, sehingga ke peringkat yang memualkan, hanya semata-mata kerana dunia yang diharapkan. Apalah ertinya harta, jika kita miskin jiwa sehingga seakan menjilat orang lain. Harta dan kuasa itu amat diperlukan jika ia menjadikan kita seperti para khalifah yang soleh dan para hartawan yang bersyukur.

Memerdekakan
Islam apabila datang kepada manusia, ia memerdekakan jiwa manusia ini dari menjadi hamba sesama manusia, kepada hanya bertuhankan Allah SWT. Inilah yang disebut oleh Rib’I bin ‘Amir di hadapan Panglima Angkatan Tentera Parsi: “ Allah yang membangkitkan kami agar kami mengeluarkan sesiapa yang dikehendaki-Nya dari pengabdian sesama hamba menuju pengabdian kepada Allah, daripada kekejaman agama-agama kepada keadilan Islam, dari dunia sempit kepada keluasan dunia dan akhirat”. (Ibn Kathir, al-Bidayah wa al-Nihayah, 7/48, Beirut : Dar al-Kutub al-‘Ilmiyyah).

Lihatlah Bilal bin Rabah r.a , walaupun pada masa dirinya masih menjadi hamba sahaya kepada tuannya, tetapi Islam telah berjaya memerdekakan jiwanya. Dia tidak tunduk kepada kehendak tuannya yang sesat. Sekalipun tubuhnya diseksa pada terik mentari, namun jiwa merdeka hanya tunduk pada Ilahi. Malanglah seorang insan, jika tubuhnya merdeka, cukup makan dan minum, tiba-tiba jiwanya itu bersifat hamba kepada manusia sehingga melanggari batasan Allah SWT.

Justeru, jika manusia menganggap tangan yang mempunyai kuasa dan harta itulah punca kebahagian dan ketenangan maka mereka akan menjadi hamba sesame manusia. Namun, jika mereka yakin, hanya Allah SWT sahaja yang mampu member kedamaian, maka jiwa mereka akan merdeka. Sesiapa yang menjadi hamba kepada manusia, dia tidak akan menjadi hamba Allah SWT yang sebenar. Sesiapa yang menjadi hamba Allah SWT yang sebenar, dia tidak akan berjiwa hamba sesama manusia.

Sabda Nabi SAW: “ Sesiapa yang akhirat itu tujuan utamanya, maka Allah jadikan kekayaannya dalam jiwanya. Allah mudahkan segala urusannya dan dunia akan datang kepadanya dengan hina (iaitu dalam keadaan dirinya mulia). Sesiapa yang menjadikan dunia itu tujuan utamanya, maka Allah akan letakkan kefakirannya antara kedua matanya. Allah cerai beraikan urusannya, dan dunia pula tidak datang kepadanya melainkan dengan apa yang ditakdirkan untuknya (iaitu dalam keadaan dirinya hina)” . (Riwayat al-Tirmizi)

Daripada hadis ini, maka sesiapa yang benar-benar bergantung kepada Allah SWT, jiwanya akan merdeka dan mulia. Juga dunia itu juga akan sampai kepadanya dengan harga dan maruah dirinya tidak tercemar. Sesiapa yang bergantung kepada manusia, mungkin dunia itu akan sampai ke tangannya, tapi dia akan berada dalam kehinaan dan keluh kesah. Kebimbangan yang tidak putus akan sentiasa menjelma antara kedua matanya, kerana pergantungannya lemah. Orang mukmin yang sebenar bergantung kepada Allah SWT, Raja segala raja, Pemilik seluruh alam semesta. Sementara yang berjiwa hamba kepada manusia, akan bertawakal kepada raja atau pemimpin yang menunggu hari untuk mati atau ditumbangkan oleh orang lain seperti Raja Nepal.

Islam mengajar kita berjiwa merdeka, sekalipun kita miskin harta, gelaran dan pangkat. Jiwa yang merdeka daripada perhambaan sesama manusia kepada tunduk hanya untuk Allah SWT itulah yang membawa kepada kebahagiaan dan ketenangan yang sebenar. Kita memerlukan para pemimpin, sahabat handai, orang bawahan yang berjiwa merdeka.

Kita perlu mencontohi Pahlawan Islam,Sultan Salahuddin Al-Ayubi. Beliau pernah menjadi sultan yang memerintah dari Mesir hingga ke Yaman, namun kehidupan beliau tidak semewah kehidupan pembesar-pembesar lain. Ketika Pahlawan Islam itu meninggal dunia, beliau tidak mempunyai rumah,istana dan hanya mempunyai wang simpanan 4 dinar sahaja.Seperti yang diperkatakan sebentar tadi,Islam mengajar kita berjiwa merdeka, sekalipun kita miskin harta, gelaran dan pangkat.Sesungguhnya Allah memandang seseorang hamba itu bukan pada hartanya,paras rupanya,kebendaannya atau sebagainya, tetapi Yang Maha Esa hanyalah memandang pada hambanya hanyalah pada satu organ. Organ itulah yang dipanggil 'Qalbu'.



Mutiara Kata & Wasiat

Tiada pusaka peninggalan yang lebih bermanfaat daripada elok budi pekerti.”
(Wasiat Saidina Ali r.a)

Dunia hanya jambatan kecil untuk menuju kehidupan besar yang kekal abadi. Kerana itu jangan rosakkan jambatan itu dengan keperluan dunia yang berlebihan sehingga jambatan itu rosak.
(Wasiat Imam Al-Ghazali)
1

Tentera Allah (Ikan)

Alhamdulillah, dengan izin Yang Maha Esa hari ini dapat juga post kat blog.Dapat kongsi cerita kepada saudara² & saudari² sekalian untuk menjadi hidangan masa lapang kita pada bulan yang Mulia ini..

Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani.
In The Name of Allah, Most Gracious, Most Merciful



Seorang nelayan bersusah payah mengail ikan bagi makanan seisi keluarga. Ketika dia mendapat seekor ikan yang masih mengelapar di mata kail, tiba-tiba datang orang lain merampasnya.


Setelah puas berusaha tetapi si perampas tetap tidak mengembalikan ikan tersebut. Akhirnya beliau menadah tangan berdoa mengadu kepada Yang Maha Esa yang berbunyi:


“Ya Allah, mengapa Engkau ciptakan aku sebagai orang yang lemah dan Engkau ciptakan orang lain lebih kuat dan gagah sehingga dia sesuka hatinya merampas hak milikku ? Maka ciptakanlah Ya Allah makhluk yang lebih kuat dari dia. Kalahkan dia agar menjadi iktibar baginya”

Keluahan dan doa tadi tidak menakutkan perampas tadi malah dia terus membawanya pulang ke rumah dan dimasak mengikut citarasanya. Ketika beliau mencubit isi ikan, tiba-tiba dia tercucuk duri ikan tersebut. Tangan yang tersusuk duri itu semakin sehari semakin parah dan tidak sembuh-sembuh walaupun telah banyak berikhtiar. Akhirnya beliau berputus asa.

Pada satu malam beliau bermimpi seolah-olah mendengar kata-kata pemancing ikan. “Kembalikan ikan itu kepada pemiliknya ! kembalikan ! Itu bukan hakmu....!

Dia lantas terbangun dan menyedari kesalahan dirinya. Dia telah merampas ikan tersebut daripada seorang pemancing tempohari. Dia mesti mengembalikannya semula dan memohon kemaafan daripada pemancing tersebut.

Setelah penat berusaha, akhirnya beliau berjumpa juga dengan pemancing tersebut. Lantas dia menyerahkan wang 10,000 dirham sebagai gantirugi dan barulah hatinya lega.
Dengan kehendak Allah luka di tangannya beransur pulih dan semua penderitaannya selama inipun berakhir.

* Ada hadis berbunyi, dari
Abi Said Al-Khudri yang bermaksud : “Rasulullah saw telah bersabda : Barang siapa di antara kamu yang melihat akan kemungkaran, maka hendaklah ia mengubahnya dengan tangannya. Jika sekiranya ia tiada berkuasa, maka hendaklah ia mengubahnya dengan lidahnya. Maka sekiranya ia tiada juga berkuasa, maka hendaklah ia mengubahnya dengan hatinya. Dan yang demikian itu (iaitu mengubah dengan hatinya) adalah selemah-lemahnya iman.” (Riwayat Oleh Muslim)
Mengubah dengan hati itu ialah Doa kepada Khaliq
0

Rahsia & Khasiat Surah-surah Al-Quran

Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani.
In The Name of Allah, Most Gracious, Most Merciful




1. BASMALAH
Maksudnya: Dengan nama Allah

Dengan izin Allah SWT yang maha Pengasih lagi Maha Penyayang, barangsiapa yang membaca sebanyak 21 kali ketika hendak tidur, nescaya terpelihara dari godaan dan gangguan syaitan, dari bencana manusia dan jin, daripada kecurian dan kebakaran, dan daripada kematian mengejut. Dan barangsiapa yang membaca sebanyak 50 kali di hadapan orang yang zalim,hinalah dan masuk ketakutan dalam hati si zalim serta naiklah keberanian dan kehebatan kepada pembaca.


2. SURAH AL-FATIHAH
Maksudnya: Pembukaan

Dengan izin Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, barang siapa yang membacanya sebanyak 41 kali diantara sembahyang sunat subuh dan fardhunya,nescaya permintaannya di perkenankan, jika sakit cepat sembuh dan nescaya dikasihi oleh makhluk dan ditakuti oleh musuh. Barangsiapa yang membaca 20 kali sesudah tiap-tiap sembahyang fardhu, nescaya rezekinya dilapangkan oleh Allah SWT dan bertambah baik keadaannya,serta bercahaya rohaninya.


3. AYAT AL-KURSI
Maksudnya: Kekuasaan Allah SWT

Dengan izin Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, barangsiapa yang membacanya sekali selepas setiap solat fardhu, nescaya terpelihara dari tipu daya dan gangguan syaitan.

Dan dengan izin Allah SWT, dengan membacanya juga seorang miskin akan menjadi kaya, dan jika dibaca ketika hendak tidur nescaya akan terselamat dari kecurian, kebakaran dan kekaraman. Barangsiapa yang sentiasa membaca ayat Al-Kursi, nescaya Allah SWT akan kurniakan kepada ahli rumahnya kebaikan yang tidak terhitung banyaknya. Barangsiapa yang berwudhuk lalu membacanya sekali, nescaya Allah SWT akan meninggikan darjatnya setinggi 40 darjat dan Allah SWT akan mendatangkan para malaikat menurut bilangan hurufnya, seraya berdoa untuk si pembaca sehinggalah ke hari Kiamat.

Dan tersebut dalam hadis yang lain :
Barang siapa yang membacanya ketika hendak tidur, nescaya Allah SWT akan membuka pintu rahmat baginya hingga subuh, dan mengurniakan kota nur menurut bilangan rambut dibadannya. Jika si pembacanya meninggal dunia pada malam itu,ia dikira mati syahid.


Imam Jaafar Shadiq r.a mengatakan :
Barangsiapa yang membaca sekali, nescaya Allah SWT akan menghindar darinya 1,000 kesukaran duniawi, yang terkecil sekali ialah kemiskinan dan kealpaan, dan 1,000 kesukaran ukhrawi, yang terkecil sekali ialah azab neraka.


4. SURAH AL-BAQARAH
Maksudnya: Sapi Betina

Dengan izin Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, barangsiapa yang membaca dua ayat terakhir dari surah ini sebelum tidur, ia akan terselamat dari segala bala bencana dan malapetaka.

5. SURAH ALI-IMRAN
Maksudnya: Keluarga Imran

Dengan izin Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, barangsiapa yang membaca tiga ayat yang pertama dari surah ini,nescaya ia akan mencapai kesihatan dari segala penyakit dan terselamat dari gangguan jin.

6. SURAH AN-NISA’
Maksudnya: Perempuan

Dengan izin Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, barangsiapa yang membaca ayat yang ke 75 dari surah ini, nescaya ia akan terselamat dari kejahatan para penjahat di dunia ini.

7. SURAH AL-MAIDAH
Maksudnya: Hidangan

Dengan izin Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, barangsiapa yang membaca ayat yang ke 7 dari surah ini, sebanyak yang mungkin selama 3 hari berturut-turut, insyaAllah akan terselamat dari was-was semasa wudhu dan sembahyang. Dengan izin Allah SWT, barangsiapa yang membaca ayat 89 hingga ayat 101 dari surah ini, (keatas air) lalu diberi minum kepada orang yang bercakap dusta, nescaya dia tidak akan bercakap dusta lagi.

8. SURAH AL-AN’AM
Maksudnya: Binatang ternakan

Dengan izin Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, barangsiapa yang membacanya sebanyak 7 kali, nescaya akan terhindar dari segala bala bencana. Jika ayat 63 dan ayat 64 dari surah ini, dibaca oleh penumpang kapal, ia akan terselamat dari karam dan tenggelam.


9. SURAH AL-A’RAAF
Maksudnya: Benteng Tinggi

Dengan izin Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, barangsiapa yang membaca ayat 23 dari surah ini, selepas tiap-tiap sembahyang fardhu, lalu beristighfar kepada Allah SWT, nescaya akan terampun segala dosanya. Barangsiapa yang membaca ayat 47 dari surah ini ia akan terpelihara dari kekacauan para penzalim serta ia akan mendapat rahmat Allah SWT.


10. SURAH AL-ANFAL
Maksudnya: Harta Rampasan

Dengan izin Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, barangsiapa membaca ayat 62 dan 63 dari surah ini, nescaya dia akan dicintai dan dihormati oleh sekalian manusia di dunia ini.

11. SURAH AL-BARAAH
Maksudnya: Pemutus Perhubungan

Dengan izin Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, barangsiapa membacanya, nescaya akan terselamat dari kemunafikan dan akan mencapai hakikat iman. Barangsiapa yang membaca ayat 111 dari surah ini, di kedai atau di tempat-tempat perniagaan, nescaya akan maju perniagaannya itu.


12. SURAH YUNUS
Maksudnya: Yunus

Dengan izin Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, barangsiapa membaca ayat 31 dari surah ini,keatas perempuan yang hamil, nescaya ia akan melahirkan anak dalam kandungannya itu dengan selamat. Barangsiapa yang membaca ayat 64 dari surah ini, nescaya ia akan terhindar dari mimpi-mimpi buruk.

13. SURAH HUD
Maksudnya: Hud

Dengan izin Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, barangsiapa membaca, nescaya ia akan mendapat kekuatan dan kehebatan serta ketenangan dan ketenteraman jiwa. Barangsiapa yang membaca ayat 56 dari surah ini, pada setiap masa, nescaya ia akan terselamat dari gangguan manusia yang dan binatang yang liar. Barangsiapa yang membaca ayat 112 dari surah ini, sebanyak 11 kali selepas tiap-tiap sembahyang, nescaya akan mencapai ketetapan hati.


14. SURAH YUSUF
Maksudnya: Yusuf

Dengan izin Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, barangsiapa yang membacanya, akan dimurahkan rezekinya dan diberikan kemuliaan kepadanya. Barangsiapa yang membaca ayat 64 dari surah ini, ia akan terhindar dari kepahitan dan kesukaran hidup. Barangsiapa yang membaca ayat 68 dari surah ini, nescaya Allah SWT akan mengurniakan kesolehan kepada anak-anaknya.


15. SURAH AR-RA’D
Maksudnya: Petir

Dengan izin Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, barangsiapa yang membaca ayat yang ke-13 dari surah ini, ia akan terselamat dari petir. Dan barangsiapa yang membaca ayat 28 dari surah ini, nescaya penyakit jantungnya akan sembuh.

16. SURAH IBRAHIM
Maksudnya: Ibrahim

Dengan izin Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, barangsiapa yang membaca ayat-ayat 32 hingga 34 dari surah ini, nescaya anak-anaknya akan terhindar dari perbuatan-perbuatan syirik dan bid’ah.

17. SURAH AL-HIJR
Maksudnya: Batu Gunung

Dengan izin Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, barangsiapa yang membaca 3 ayat yang terakhir dari surah ini, ke atas perempuan yang selalu anak kandungannya gugur,nescaya anak kandungannya itu akan terselamat.


18. SURAH BANI ISRAIL
Maksudnya: Anak-anak Israil

Dengan izin Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, barangsiapa yang membacanya ke atas air, lalu diberi minum kepada orang yang bercakap gagap insyaAllah akan hilang gagapnya itu. Barangsiapa yang membaca ayat 80 dari surah ini, ketika ia pulang dari perjalanan, nescaya dia akan dimuliakan dan dihormati oleh orang-orang yang setempat dengannya.


19. SURAH AL-KAHFI
Maksudnya: Gua

Dengan izin Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, barangsiapa yang membacanya, akan terhindar dari kemiskinan kepapaan. Barangsiapa membacanya pada malam Jumaat, nescaya dia akan mendapat rezeki yang murah.


20. SURAH MARYAM
Maksudnya: Maryam

Dengan izin Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, barangsiapa yang membacanya, nescaya akan mendapat kejayaan di dunia dan akhirat.


21. SURAH THAAHAA
Maksudnya: Thaahaa

Dengan izin Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, barangsiapa yang membacanya, nescaya Allah akan mengurniakan kepadanya ilmu pengetahuan dan akan tercapai segala maksudnya. Barangsiapa yang membaca ayat-ayat 25 hingga 28 sebanyak 21 kali, tiap-tiap hari selepas sembahyang subuh nescaya otaknya akan cerdas dan akalnya akan sempurna.

22. SURAH AL-ANBIYA
Maksudnya: Nabi-nabi

Dengan izin Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, barangsiapa yang membaca ayat 83 dari surah ini, nescaya akan mendapat sebesar-besar pangkat disisi Allah SWT.


23. SURAH AL-HAJJ
Maksudnya: Haji

Dengan izin Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, barangsiapa yang membacanya, Allah SWT akan membinasakan musuh-musuhnya.


24. SURAH AL-MU’MINUN
Maksudnya: Orang-orang Mukmin

Dengan izin Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, barangsiapa yang membacanya keatas air, lalu diberi kepada orang yang selalu minum minuman keras, nescaya dia tidak akan meminumnya lagi. Barangsiapa membaca ayat 28 dari surah ini, nescaya perahunya akan terselamat daripada karam dan rumahnya akan terselamat dari kecurian dan serangan musuh.


25. SURAH AN-NUR
Maksudnya: Cahaya

Dengan izin Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, barangsiapa yang membacanya, nescaya ia akan terhindar dari mimpi-mimpi yang yang buruk. Barangsiapa membaca ayat 35 dari surah ini, pada hari Jumaat sebelum Asar, nescaya dia akan disegani oleh orang ramai.


26. SURAH AL-FURQON
Maksudnya: Pembaca

Dengan izin Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, barangsiapa yang membacanya sebanyak 3 kali ke atas air yang bersih, lalu air itu dipercikkan di dalam rumah, nescaya rumah itu akan terselamat dari gangguan binatang-binatang yang liar dan ular-ular yang bisa.


27. SURAH AS-SYUA’ARA
Maksudnya: Ahli-ahli Syair

Dengan izin Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, barangsiapa yang membaca ayat 130 dari surah ini, sebanyak 7 kali dengan senafas ke atas orang yang digigit oleh binatang-binatang yang berbisa nescaya akan hilang bisa-bisa itu.


28. SURAH AN-NAML
Maksudnya: Semut

Dengan izin Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, barangsiapa yang membacanya nescaya nikmat-nikmat Allah SWT akan kekal kepadanya.


29. SURAH AL-QASHASH
Maksudnya: Cerita

Dengan izin Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, barangsiapa yang membacanya ke atas pekerja-pekerjanya, nescaya mereka tidak akan mencuri dan mengkhianat. Barangsiapa yang membaca ayat-ayat 51 hingga 55 dari surah ini, nescaya otaknya akan cergas, akalnya akan sempurna dan budi pekertinya akan halus.


30. SURAH AL-ANKABUT
Maksudnya: Labah-labah

Dengan izin Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, barangsiapa yang membacanya, nescaya demamnya akan. Barangsiapa yang membacanya, nescaya ia akan terhindar dari gelisah dan keluh kesah.


31. SURAH AR-RUM
Maksudnya: Rum

Dengan izin Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, barangsiapa yang membacanya, nescaya Allah akan membinasakan orang yang hendak menzaliminya.


32. SURAH LUQMAN
Maksudnya: Luqman

Dengan izin Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, barangsiapa yang membacanya, nescaya ia akan terhindar dari segala-segala penyakit terutama dari penyakit-penyakit perut. Barangsiapa yang membaca ayat 31 dari surah ini, nescaya akan terselamat dari bencana banjir.


33. SURAH AS-SAJDAH
Maksudnya: Sujud

Dengan izin Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, barangsiapa yang membaca ayat-ayat 7 hingga 9 dari surah ini, ke atas kanak-kanak yang baru lahir, nescaya ia akan terhindar dari segala penyakit rohani dan jasmani.


34. SURAH AL-AHZAB
Maksudnya: Golongan-golongan

Dengan izin Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, barangsiapa yang membaca ayat-ayat 45 hingga 48 dari surah ini, nescaya ia akan mendapat kemuliaan dan kehormatan sejati. Dan barangsiapa yang membaca ayat-ayat 60 hingga 66 dari surah ini, nescaya Allah akan membinasakan musuh-musuhnya.


35. SURAH SABA’
Maksudnya: Saba’

Dengan izin Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, dengan membacanya, terselamatlah ia dari segala bala bencana, terutamanya dari rosaknya tanam-tanaman.


36. SURAH FAATHIR
Maksudnya: Pencipta

Dengan izin Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, barangsiapa yang membaca ayat-ayat 29 dan 30, nescaya Allah akan memberkati perniagaannya.


37. SURAH YAASIN
Maksudnya: Yaasin

Nabi kita Muhammad SAW bersabda: “Tiap-tiap sesuatu mempunyai hati dan hati Al-Quran ialah Surah Yaasin.” Hadis yang lain mengatakan: Barangsiapa yang membaca surah Yaasin kerana Allah SWT, nescaya akan terampun segala dosanya kecuali dosa syirik.”

Dalam satu hadis yang lain Baginda SAW bersabda: “Hendaklah kamu membaca surah Yaasin ke atas pesakit-pesakitmu yang menghadapi sakaratul-maut, nescaya Allah SWT akan meringankan kekerasan sakaratul-maut itu.”

Dalam satu hadis yang pula Baginda S.A.W bersabda: “Aku ingin benar, agar surah Yaasin ini dihafaz oleh tiap-tiap umatku.”

Barangsiapa yang membacanya sebanyak 41 kali,pasti akan tercapai segala hajat dan cita-citanya.

Barangsiapa yang membacanya sebanyak 21 kali pada malam Jumaat, lalu berdoa istighfar untuk ibu bapanya, nescaya dosa kedua ibu bapanya akan diampunkan oleh Allah SWT.

Barangsiapa yang membaca sekali ketika membuka kedai atau perniagaan, nescaya akan maju perniagaannya itu. Barangsiapa yang membacanya sekali pada awal malam, andai kata ia mati pada malam itu, mesti ia mati syahid dan barangsiapa membacanya sekali pada awal pagi, andai kata ia mati pada hari itu, mesti ia mati syahid.

Barangsiapa yang membacanya sekali selepas tiap-tiap sembahyang Jumaat, nescaya ia akan diselamatkan dari seksa kubur.

Jika dibacanya oleh seorang askar, ketika ia hendak turun ke medan peperangan, Allah SWT akan mengurniakan kepadanya keberanian dan kegagahan, serta naiklah ketakutan pada musuh-musuhnya.

Hikmat-hikmat dan khasiat-khasiat surah Yaasin ini banyak benar didapati di dalam kitab-kitab hadis tetapi cukuplah setakat ini untuk diamal oleh anda sekalian.


38. SURAH ASH-SHAFFAT
Maksudnya: Yang Berbaris

Dengan izin Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, barangsiapa yang membacanya, insyaAllah ia akan terpelihara daripada gangguan jin.


39. SURAH SHAAD
Maksudnya: Shaad

Dengan izin Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, dengan membaca ayat 42 dari surah ini,nescaya akan mendapat kebahagian sejati.




Mutiara Kata & Wasiat
“MATI pasti akan tiba. Ingatlah bahawa
esok lusa kamu akan mati dan akan
menjadi mangsa cacing tanah.”

(Wasiat Imam Al-Ghazali)
1

Kerana Sebiji Kurma

Kali ini..daku ingin kongsi satu cerita about sebiji kurma. Selamat Membaca dan semoga boleh ambil ikhtibar daripada cerita ini.Segala keburukan daripada diriku sendiri dan segala kebaikan daripada Allah S.W.T. :D

Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani.
In The Name of Allah, Most Gracious, Most Merciful.


Selesai menunaikan ibadah haji, Ibrahim bin Adham
berniat ziarah ke Mesjidil Aqsa. Untuk bekal di
perjalanan, ia membeli 1kg kurma dari pedagang tua di
dekat Mesjidil Haram. Setelah kurma ditimbang dan
dibungkus, Ibrahim melihat sebutir kurma tergeletak
didekat timbangan. Menyangka kurma itu sebagian dari
yang ia beli, Ibrahim memungut dan memakannya.

Setelah itu ia langsung berangkat menuju Al Aqsa.
Empat Bulan kemudian, Ibrahim tiba di Al Aqsa. Seperti
biasa, ia suka memilih sebuah tempat beribadah pada
sebuah ruangan dibawah kubah Sakhra. Ia shalat dan
berdoa khusuk sekali. Tiba tiba ia mendengar
percakapan dua Malaikat tentang dirinya, "Itu, Ibrahim
bin Adham, ahli ibadah yang zuhud dan wara yang doanya
selalu dikabulkan ALLAH SWT," kata malaikat yang satu.

"Tetapi sekarang tidak lagi. Doanya ditolak kerana 4
bulan yg lalu ia memakan sebutir kurma yang jatuh dari
meja seorang pedagang tua di dekat masjidil haram,"
jawab malaikat yang satu lagi.

Ibrahim bin Adham terkejut sekali, ia terhenyak, jadi
selama 4 bulan ini ibadahnya, shalatnya, doanya dan
mungkin amalan-amalan lainnya tidak diterima oleh
ALLAH SWT gara-gara memakan sebutir kurma yang bukan
haknya. "Astaghfirullahal adzhim" Ibrahim
beristighfar. Ia langsung berkemas untuk berangkat
lagi ke Makkah menemui pedagang tua penjual kurma.
Untuk meminta dihalalkan sebutir kurma yang telah
ditelannya.

Begitu sampai di Makkah ia langsung menuju tempat
penjual kurma itu, tetapi ia tidak menemukan pedagang
tua itu melainkan seorang anak muda , "4 bulan yang
lalu saya membeli kurma disini dari seorang pedagang
tua. Kemana ia sekarang?" tanya Ibrahim.

"Sudah meninggal sebulan yang lalu, saya sekarang
meneruskan pekerjaannya berdagang kurma" jawab anak
muda itu.

"Innalillahi wa innailaihi roji'un, kalau begitu
kepada siapa saya meminta penghalalan ?" Lantas
ibrahim menceritakan peristiwa yg dialaminya, anak
muda itu mendengarkan penuh minat.

"Nah, begitulah" kata Ibrahim setelah bercerita,
"Engkau sebagai ahli waris orang tua itu, maukah engkau
menghalalkan sebutir kurma milik ayahmu yang terlanjur
ku makan tanpa izinnya?"
"Bagi saya tidak masalah. Insya ALLAH saya halalkan.
Tapi entah dengan saudara-saudara saya yang jumlahnya
11 orang. ? Saya tidak berani membelakangkan mereka
kerana mereka mempunyai hak waris sama dengan saya.."

"Dimana alamat saudara-saudaramu?Biar saya temui
mereka satu persatu." Setelah menerima alamat, Ibrahim
bin Adham pergi menemui. Biar berjauhan, akhirnya
selesai juga. Semua setuju menghalalkan sebutir kurma
milik ayah mereka yang termakan oleh Ibrahim. 4 bulan
kemudian, Ibrahim bin Adham sudah berada dibawah kubah
Sakhra.
Tiba-tiba ia mendengar dua malaikat yang dulu
terdengar lagi bercakap cakap.

"Itulah Ibrahim bin Adham yang doanya tertolak
gara-gara makan sebutir kurma milik orang lain."

"Oh, tidak.., sekarang doanya sudah makbul lagi,
waris pemilik kurma itu telah menghalalkan apa yg dimakan
oleh Ibrahim bin Adham. Diri dan jiwa Ibrahim kini telah bersih kembali
dari kotoran sebutir kurma yang haram kerana masih
milik orang lain. Sekarang ia sudah bebas."

SUBHANALLAH…

Cuba bayangkan seseorang itu yang memakan harta orang lain,anak² yatim serta rakyat. Berapa orangkah yang perlu diminta untuk menghalalkan harta tsebut..?

MASYAALLAH...
2

Apa Hebatnya Solat Di Awal Waktu?

Post kali ni daku ingin share sama teman².Agar kita boleh sama² memanfaatkan ilmu pengetahuan. Selamat Membaca.




Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani.
In The Name of Allah, Most Gracious, Most Merciful.

Setiap peralihan waktu solat sebenarnya menunjukkan perubahan tenaga alam ini yang boleh diukur dan dicerap melalui perubahan warna alam.

Aku rasa fenomena perubahan warna alam adalah sesuatu yang tidak asing bagi mereka yang terlibat dalam bidang fotografi, betul tak?

Waktu Subuh


Sebagai contoh, pada waktu Subuh alam berada dalam spektrum warna biru muda yang bersamaan dengan frekuensi tiroid yang mempengaruhi sistem metabolisma tubuh.

Jadi warna biru muda atau waktu Subuh mempunyai rahsia berkaitan dengan penawar/rezeki dan komunikasi.

Mereka yang kerap tertinggal waktu Subuhnya ataupun terlewat secara berulang-ulang kali, lama kelamaan akan menghadapi masalah komunikasi dan rezeki.

Ini kerana tenaga alam iaitu biru muda tidak dapat diserap oleh tiroid yang mesti berlaku dalam keadaan roh dan jasad bercantum (keserentakan ruang dan masa) - dalam erti kata lain jaga daripada tidur.

Di sini juga dapat kita cungkil akan rahsia diperintahkan solat di awal waktu.

Bermulanya saja azan Subuh, tenaga alam pada waktu itu berada pada tahap optimum.

Tenaga inilah yang akan diserap oleh tubuh melalui konsep resonan pada waktu rukuk dan sujud.

Jadi mereka yang terlewat Subuhnya sebenar sudah mendapat tenaga yang tidak optimum lagi.


Waktu Zohor

Warna alam seterusnya berubah ke warna hijau (Isyraq & Dhuha) dan kemudian warna kuning menandakan masuknya waktu Zohor.

Spektrum warna pada waktu ini bersamaan dengan frekuensi perut dan hati yang berkaitan dengan sistem penghadaman.

Warna kuning ini mempunyai rahsia yang berkaitan dengan keceriaan.

Jadi mereka yang selalu ketinggalan atau terlewat Zuhurnya berulang-ulang kali dalam hidupnya akan menghadapi masalah di perut dan hilang sifat cerianya. Orang yang tengah sakit perut ceria tak?


Waktu Asar

Kemudian warna alam akan berubah kepada warna oren, iaitu masuknya waktu Asar di mana spektrum warna pada waktu ini bersamaan dengan frekuensi prostat, uterus, ovari dan testis yang merangkumi sistem reproduktif.

Rahsia warna oren ialah kreativiti.

Orang yang kerap tertinggal Asar akan hilang daya kreativitinya dan lebih malang lagi kalau di waktu Asar ni jasad dan roh seseorang ini terpisah (tidur la tu).

Dan jangan lupa, tenaga pada waktu Asar ni amat diperlukan oleh organ-organ reproduktif kita.


Waktu Magrib


Menjelang waktu Maghrib, alam berubah ke warna merah dan di waktu ini kita kerap dinasihatkan oleh orang-orang tua agar tidak berada di luar rumah.

Ini kerana spektrum warna pada waktu ini menghampiri frekuensi jin dan iblis (infra-red) dan ini bermakna jin dan iblis pada waktu ini amat bertenaga kerana mereka resonan dengan alam.

Mereka yang sedang dalam perjalanan juga seelok-eloknya berhenti dahulu pada waktu ini (solat Maghrib dulu la) kerana banyak interferens (pembelauan) berlaku pada waktu ini yang boleh mengelirukan mata kita.

Rahsia waktu Maghrib atau warna merah ialah keyakinan, pada frekuensi otot, saraf dan tulang.



Waktu Isyak

Apabila masuk waktu Isyak, alam berubah ke warna Indigo dan seterusnya memasuki fasa Kegelapan.

Waktu Isyak ini menyimpan rahsia ketenteraman dan kedamaian di mana frekuensinya bersamaan dengan sistem kawalan otak.

Mereka yang kerap ketinggalan Isyaknya akan selalu berada dalam kegelisahan.

Alam sekarang berada dalam Kegelapan dan sebetulnya, inilah waktu tidur dalam Islam.

Tidur pada waktu ini dipanggil tidur delta di mana keseluruhan sistem tubuh berada dalam kerehatan.



Qiamullail

Selepas tengah malam, alam mula bersinar kembali dengan warna putih, merah jambu dan seterusnya ungu di mana ianya bersamaan dengan frekuensi kelenjar pineal, pituitari, talamus dan hipotalamus.

Tubuh sepatutnya bangkit kembali pada waktu ini dan dalam Islam waktu ini dipanggil Qiamullail.

Begitulah secara ringkas perkaitan waktu solat dengan warna alam.

Manusia kini sememangnya telah sedar akan kepentingan tenaga alam ini dan inilah faktor adanya bermacam-macam kaedah meditasi yang dicipta seperti taichi, qi-gong dan sebagainya.

Semuanya dicipta untuk menyerap tenaga-tenaga alam ke sistem tubuh.

Kita sebagai umat Islam sepatutnya bersyukur kerana telah di’kurniakan’ syariat solat oleh Allah s.w.t tanpa perlu kita memikirkan bagaimana hendak menyerap tenaga alam ini.

Hakikat ini seharusnya menginsafkan kita bahawa Allah s.w.t mewajibkan solat ke atas hamba-Nya atas sifat pengasih dan penyayang-Nya sebagai pencipta kerana Dia tahu hamba-Nya ini amat-amat memerlukan-Nya.

Adalah amat malang sekali bagi kumpulan manusia yang amat cuai dalam menjaga solatnya tapi amat berdisiplin dalam menghadiri kelas taichinya.

Wallahualam.

- Artikel iluvislam.com
0

Mengapa sembah Kaabah?

Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani.
In The Name of Allah, Most Gracious, Most Merciful.




Mengapa sembah Kaabah? Persoalan itu selalu terngiang-ngiang dalam benak fikiran Jacky.

Lalu dia pergi bertanyakan kepada seorang sahabatnya yang beragama Islam iaitu Ahmad.


Jacky: "Kenapa orang Islam sembah bangunan kain hitam tu?"


Ahmad: "Oh.. itu Kaabah atau nama lainnya Baitullah"


Jacky: "Baitullah tu apa?"


Ahmad: "Secara terjemahan mudah maknanya Rumah Allah"


Jacky: "Allah ada dalam tu?"


Ahmad: "Tak.."


Jacky: "Jadi, kenapa sembah bangunan tu kalau Allah tak ada dalam tu?"


Ahmad: "Yang saya sembah bukannya bangunan tu.."


Jacky: "Kamu sembah apa?"


Ahmad: "Saya sembah Allah swt"


Jacky: "Jadi, kenapa sembah bangunan tu?"


Ahmad: "Saya menghadap sahaja ke arah Kaabah tetapi saya tak sembah Kaabah.."


Jacky: "Bukankah kamu sujud ke arah Kaabah, maknanya kamu sembah Kaabah la.."


Ahmad: "Kamu pernah tgk perlawanan bola dalam TV?"


Jacky: "Pernah.. selalu.."


Ahmad: "Kamu tengok tv ke tengok perlawanan bola?"


Jacky: "Tengok perlawanan bola la.."


Ahmad: "Di mana?"


Jacky: "Dalam tv la.."


Ahmad: "Cuba buka tv tu, tengok di dalamnya ada stadium dan perlawanan bola ke tak.."


Jacky: "Memanglah tak ada.. tapi itukan gambarnya ada.."


Ahmad: "Bukalah dalam tv, tengok ada ke tak gambar perlawanan bola dalam tu.."


Jacky: "So..?"


Ahmad: "Maknanya kamu tengok tv, bukan perlawanan bola.. betul tak?"


Jacky: "Tak.. aku tengok perlawanan bola la melaui tv tu.."


Ahmad: "Peliknya.."


Jacky: "Sebab apa pulak pelik?"


Ahmad: "Ye la, kau cakap tengok perlawanan bola, sedangkan aku tengok dalam tv tu tak ada apa-apa.. yg ada hanya wayar je berselirat.."


Jacky: "Memanglah dalam tv tu ada banyak wayar, tapi tv tu menayangkan gambar-gambar perlawanan bola dalamnya.."


Ahmad: "Hurm.. jadi tak peliklah ni..?"


Jacky: "Ya.. tak pelik.."


Ahmad: "Jadi tak pelik jugalah aku sujud ke arah Kaabah untuk menyembah Allah swt.. walau pun dalam Kaabah tak ada Allah.."

Jacky: "Erk.. kau betul.."

maka terjawablah persoalan Jacky selama ini.


dipetik dari sebuah article di facebook.
0

AKU SEDIA MEMELUK KRISTIAN ANDAI KAU BISA MEMBUKTIKAN...

Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani.
In The Name of Allah, Most Gracious, Most Merciful.




Lelaki bernama Bisara Sianturi ini bukannya sembarangan lelaki. Dia ialah anak muda yang fanatik dengan agama Prostestan. Apa yang menarik mengenai Bisara ini, ialah percubaannya untuk mempengaruhi sebuah keluarga muslim di Medan, agar menerima ajaran Kristian Prostestan berkesudahan dengan kegagalan. Namun dari ketewasannya berdialog dengan seorang haji, menjadi penyebab dia mendapat hidayah dari Allah SWT.

Bisara Sianturi dilahirkan di Tapanuli Utara pada 26hb Jun 1949... Dia dibesarkan dalam didikan keluarga yang taat penganut Prostestan.

Pada tahun 1968 Bisara telah merantau ke Kota Medan. Nasibnya agak baik kerana berkesempatan berkenalan dengan keluarga Walikota(Datuk Bandar) Medan ketika itu, Ahmad Syah.

Dari kemesraan hubungan itu dia mendapat kesempatan tinggal bersama-sama di rumah keluarga walikota berkenaan. Bisara mengaku, selama tinggal di rumah keluarga walikota tersebut, dia cuba mendakwah anak-anak walikota itu lagu-lagu gereja. Kebetulan anak-anak walikota dekat dengannya dan suka dengan lagu-lagu yang diajarkannya. Sementara walikota sendiri tidak pernah marah kepadanya. Bahkan dia pernah bertanya kepada walikota tentang agama apa yang baik. Walikota itu menjawab, bahawa semua agama itu baik.

Pemikiran terbuka walikota seperti itulah yang membuatnya senang dan berani mengajarkan lagu-lagu gereja kepada anak-anaknya. Menurutnya, kalau orang sudah memeliki pemikiran seperti ini, biasanya akan mudah diajak masuk Kristian.

"Saya berniat mengkristiankan keluarga ini. Pertama-tama melalui anak-anaknya dulu. Makanya saya ajari mereka lagu-lagu gereja. Anehnya, mereka suka sekali dengan lagui-lagu yang saya ajarkan," kenang Bisara Sianturi.

Usaha Bisara untuk mengkristiankan keluarga walikota melalui anak-anaknya ternyata tidak boleh berjalan dengan lancar. Di rumah walikota itu tinggal juga bapa mertuanya, Haji Nurdin. Meskipun walikota tidak merasa keberatan anak-anaknya diajarkan lagu-lagu gereja, tetapi Haji Nurdin tidak suka kalau cucu-cucunya diajarkan lagu-lagu gereja oleh Bisara.

Pada suatu petang, di ruang depan rumah walikota, Haji Nurdin mengajak Bisara untuk bercakap masalah serius. Haji Nurdin yang luas pengetahuan agamanya ini mengajaknya berdialog mengenai agama. Bahkan beliau menawarkan diri untuk masuk Kristian jika Bisara mampu menyakinkan Haji Nurdin melalui hujah-hujahnya.

"Kalau kamu boleh menjawab pertanyaan-pertanyaan saya dengan benar, saya berserta keluarga saya seluruhnya dengan ikhlas dan sukarela akan mengikuti kepercayaan kamu," kata Haji Nurdin waktu itu.

Tawaran itu tentu saja menggugat hati Bisara. Dia dengan bersemangat menyanggupinya. Dia mengira akan dapat menjawab pertanyaan-pertanyaan Haji Nurdin dengan mudah. Ternyata kemudiannya semua pertanyaan-pertanyaan yang diajukan oleh Haji Nurdin membuat keyakinnannya terhadap Kristian pula goyah.

"Mana lebih dahulu Tuhan dengan air?" tanya Haji Nurdin.

"Pak Haji ini bercanda. Anak kecil juga bisa menjawab," ucap Bisara.

"Saya tidak bercanda. Kalau kamu boleh menjawapnya, saya dan keluarga akan masuk agamamu!" tegas Haji Nurdin.

"Tentu lebih dahulu Tuhan, kerana Tuhanlah yang menciptakan air," jawab Bisara.

"Kalau begitu, bila Tuhan kamu lahir? Bukankan Tuhanmu, Jesus, lahir pada tahun 1 Masehi? Bukankah tarikh Masehi yang kita pakai sekarang ini mengikuti tarikh kelahiran Jesus? Bukankah sebelum Jesus lahir setelah ada air? Kalau begitu air lebih dulu ada sebelum adanya Tuhanmu?" balas Haji Nurdin. Bisara kebingungan sendiri. Tetapi dia dengan mudah menjawabnya kembali.

"Jesus itu' kan anaknya Tuhan."

"Bukankah dalam ajaran agamamu dikenal ajaran "Trinitas" yang menganggap tiga tuhan, iaitu Tuhan Bapak, Jesus dan Roh Kudus sebagai satu kesatuan yang tidak boleh dipisahkan? Satu bererti tiga dan tiga bererti satu. Kalau demikian, tidak mungkin kita memisahkan Tuhan Bapak, Jesus dan Roh Kudus. Kalau Tuhan Jesus jatuh atau diragukan dengan pertanyaan seperti tadi, bererti yang lain juga ikut jatuh," kata Haji Nurdin.

Bisara tambah bingung. Ianya tidak boleh membantah lagi.

"Yang kedua. Dalam Injil Matius pasal 27 ayat 46, disebutkan bahawa Jesus meminta tolong ketika sedang disalib. Cuba kamu fikir, bagaimana mungkin Tuhan yang Maha Sempurna minta tolong, Kalau Tuhan minta tolong, bererti dia tidak pantas dianggap Tuhan," kata Haji Nurdin.

Kali ini Bisara tambah terkejut. Dia tidak menyangka Haji Nurdin mengerti banyak tentang Injil. Oleh itu, dia tidak mampu menjawab lagi.

Bisara kesal, meskipun semua meresap ke dalam hatinya, tetapi ia tidak menerima begitu saja. Dia balik bertanya kepada Haji Nurdin tentang kebiasaan orang islam menyunat anak-laki-lakinya.

"Saya hairan dengan orang Islam. Katanya Tuhan maha sempurna, apa yang diciptakan oleh Tuhan sudah sempurna, tetapi umat Islam malah merubah ciptaan Tuhan, Bererti orang Islam lebih hebat daripada Tuhan?

"Buktinya, Allah sudah menciptakan lelaki dengan sempurna, mengapa oleh orang islam lelaki itu harus disunat? Bukankah ini bererti orang Islam lebih hebat dari Tuhan?" tanya Bisara.

Terhadap pertanyaan itu, Haji Nurdin tidak hilang akal. Dia meminta anak muda itu untuk diam dulu di tempatnya, sementara beliau sendiri segera pergi ke pinggir jalan.

"Kamu tunggu di sini dulu sebentar. Saya akan kembali lagi cepatnya," jawab Haji Nurdin seraya melangkah keluar rumah. Tidak berapa lama kemudian Haji Nurdin sudah kembali dengan membawa sebiji durian.

"Kamu suka durian?" tanya Haji Nurdin.

"Suka!" jawab Bisara.

"Sekarang kamu makan durian ini, tetapi jangan kamu buka kulitnya," tawar Haji Nurdin.

"Bagaimana mungkin saya makan buah ini tanpa membuka kulitnya?" tanya Bisara.

"Bukankah Tuhan sudah menciptakan durian dengan sempurna seperti itu?" balas Haji Nurdin.

Bisara semakin terkejut. Dia tidak menduga orang tua dihadapannya begitu cerdas dan luas pengetahuannya sehingga sebiji durian boleh dijadikan jawapan terhadap pertanyaannya.

Percakapan dengan Haji Nurdin itu membuat seluruh bangunan keyakinan yang selama ini dipegangnya menjadi rapuh. Dia jadi bimbang. Di tengah kebimbangan itulah hidayah dari Allah datang kepadanya. Dia seolah-olah tersedar dengan semua perkataan Haji Nurdin yang benar itu.

Tetapi Haji Nurdin yang bijak itu meminta kepadanya untuk berfikir masak-masak.

"Sekarang fikirkanlah lagi keyakinanmu masak-masak. Apakah selama ini keyakinan itu benar-benar telah membuat kebahagian dalam hatimu? Kalau pun kamu akan masuk Islam, fikirkan juga masak-masak untung ruginya bagi kamu. Fikirkan apakah Islam boleh membahagiakan kamu? Saya beri tempoh satu minggu bagi kamu memikirkannya. Jangan sampai kamu menyesal nanti!" ujar Haji Nurdin.

"Sebelum saya keluar dari percakapan itu, Haji Nurdin sempat menjelaskan kepada saya bagaimana Islam mengatur kebersihan orang muslim dengan cara beristinjak dan berwudhuk. Dari penjelasan Haji Nurdin tentang istinjak dan wudhuk itu saya semakin percaya kalau Islam itu agama yang sebenarnya," kenang Bisara.

Sebenarnya, sebelum terjadinya dialog dengan Haji Nurdin pun, Bisara sempat dua kali meragukan keyakinan agama lamanya itu.

Pertama, ketika dia masih tinggal di kampungnya, setiap tahun baru di kampungnya diadakan pesta pora. Pada setiap malam tahun baru itu, setiap orang terutama anak-anak muda makan sampai sekenyang-kenyangnya.

Hampir semua orang di kampungnya setiap malam tahun baru jadi mabuk kerana kekenyangan. Bisara yang masih remaja itu sempat berfikir, apakah tidak ada aturan agama yang mengatur ukuran makanan yang boleh dimakan? Saat itulah ia mulai ragu dengan agama yang dianutinya

Kedua, pada satu hari Minggu, dia terlambat datang ke gerejanya... Di tengah jalan di melewati geraja lain. Dia masuk ke gereja itu, tetapi di gereja itu dia tidak boleh melakukan upacara sembahyang, kerana upacara sembahyang di gereja itu berbeza dengan yang biasa dia lakukan di gerejanya.. Keesokan harinya, ia bertanyakan masaalah itu kepada pendetanya.

"Sebenarnya, yang membawa agama ini berapa? Kenapa saya tidak boleh sembahyang di tempat lain?" tanya Bisara kepada pendetanya.

Ternyata pendeta itu tidak dapat menjawabnya. Dia hanya mengatakan bahawa hal seperti itu sudah merupakan peraturan yang tidak boleh dipertanyakan. Bisara kecewa dengan jawapan seperti itu. Tetapi semua peristiwa itu berlalu begitu saja. Dia tidak pernah memperdulikannya lagi. Sampai akhirnya, dia bercakap-cakap dengan Haji Nurdin yang membuat keyakinan mulai runtuh.

Kesempatan yang diberikan oleh Haji Nurdin untuk berfikir itu benar-benar dimanfaatkan oleh Bisara untuk merenungi kembali keyakinan yang selama ini dipeganginya.

Dia ingat betul keterangan yang dijelaskan oleh Haji Nurdin mengenai istinjak dan wudhuk yang merupakan salah satu ketentuan ibadah dalam islam. Dia jadi kagum terhadap ajaran islam yang mengatur umatnya sampai hal-hal yang kecil dan remah tetapi benar-benar bermanfaat bagi kebersihan manusia, baik dari segi fizikal mahu pun segi rohani.

Oleh itu, setelah berlalu masa satu minggu, dia meminta kepada walikota utnuk diislamkan. Walikota segera memanggilkan seorang ulama yang juga teman walikota itu. Bisara sendiri sudah lupa nama Ulama berkenaan.

Akhirnya dengan disaksikan walikota Medan Ahmad Syah, Haji Nurdin dan seorang tokoh Muhammadiyah Ende Pane serta ulama yang mengislamkannya, Bisara pun mengucapkan dua kalimah syahadah.

Setelah selesai mengucapkan syahadah ulama yang mengislamkannya memberikan nama baru kepadanya. Proses pemberian nama itu agak unik. Ulama itu membuka al-Quran yang ada di depannya secara sembarangan. Dari al-Quran itulah diambil nama Mahmud yang ditambahkan pada namanya.

Bahkan ulama itu sampai tiga kali membuka al-Quran dan menemukan nama yang sama iaitu Mahmud. Tetapi Bisara sendiri tidak tahu surah dan ayat berapa yang diambil oleh ulama itu untuk pakai sebagai namanya.

"Ulama itu sampai tiga kali membuka al-Quran secara sembarangan... Tidak ada yang diberi tanda. Tetapi begitu dibuka, selalu yang terbuka muka yang sama. Dari ayat Quran itulah ulama itu memberikan nama Mahmud kepada saya. Saya sendiri tidak tahu surah dan ayat yang mana yang diambil untuk nama saya," Kenang Bisara Mahmud Siantur.

Sejak masuk islam itu, dia belajar dari satu ulama kepada ulama lain. Ternyata memeluk islam bukan perkara mudah yang tidak sebarang cabaran. Sejak dia memeluk Islam berbagai cubaan datang kepadanya.

Setelah tiga bulan memeluk islam, dia ditangkap polis kerana dituduh menghina agama lain dan memecah belah masyarakat.Kejadiannya, pada waktu itu dia diminta untuk berceramah yang isinya menceritakan bagaimana dia sampai memeluk agama Islam.

Ceramah berkenaan diselenggarakan di sebuah lapangan terbuka. Ternyata isi ceramahnya itu membuat penganut agama lain tersinggung. Maka dia pun ditangkap dan dikenakan hukuman penjara selama setahun.

"Saya tidak memfitnah atau memburuk-burukkan agama lain. Saya hanya memaparkan fakta. Saya boleh menunjukkan bukti-buktinya yang boleh dibaca baik dalam al-Quran dan Injil, tidak ada yang bohong. Tapi pihak polis tetap menuduh saya menghina agama lain," kenang Mahmud.

Ketika pertama masuk ke dalam kurungan, dia sempat ditawari pembebasan oleh pemeluk agama lamanya, dengan syarat dia bersedia untuk murtad... Tetapi rupanya keyakinannya untuk memeluk Islam sudah teguh, dia menolak tawaran itu dengan tegas.

"Kalau pun kamu beri seluruh kekayaan kamu kepada saya, saya tidak akan mahu kembali kepada agamamu," jawab Mahmud Sianturi pada waktu itu...

Setelah menjalani kehidupan tahanan selama satu tahun, akhirnya dia dibebaskan setelah mendapat jaminan dari Ende Pane, tokoh Muhammadiyah yang pernah menjadi saksi ketika dia memeluk Islam.

Ende Pane juga menawarkan kepadanya sekolah lagi di mana yang dia mahu, sama ada di Medan, Bukit Tinggi atau di tempat lain.

Tawaran itu diterima olehnya. Dia memilih sekolah di Perguruan Islam Menengah Atas Bukit Tinggi. Setelah tamat. dia meneruskan pelajaranya ke Fakuliti Hukum Universiti Muhammadiyah Bukit Tinggi.

Baru sampai tahun tiga di Unervisiti, tahun 1977 dia berhenti kerana bertemu jodoh dengan seorang gadis bernama Siti Syamsiyah Boru Tobing. Selepas itu baru tiga bulan menikmati indahnya dunia perkahwinan, dia kembali ditangkap polis. Seperti pada penangkapan pertama di Medan, di Bukit Tinggi ini pun dia ditangkap dengan tuduhan menghina agama lain dan memecah belah masyarakat.

Dia ditahan selama dua tahun tanpa proses pengadilan. Setelah dua tahun ditahan, barulah kes dirinya disidangkan dan dia dibebaskan kerana didapati tidak bersalah.

Di tahanan Bukit Tinggi inilah dia mengaku menghadapi cubaan yang sangat berat. Kalau di Medan dulu dia boleh memanfatkan masa di tahanan untuk menghafal banyak ayat-ayat al-Quran dan mempelajari buku-buku Islam.

Sebaliknya ketika dalam tahanan di Bukit Tinggi dia tidak boleh melakukan apa-apa. Bahkan dia mengaku hampir gila. Mengapa demikian? Ternyata, selama di tahanan Bukit Tinggi, dia disatukan dengan 13 orang gila yang senghaja dikumpulkan dari jalan-jalan di kota Bukit Tinggi. Jangankan untuk menghafal al-Quran, untuk bersolat pun dia sering diganggu oleh orang-orang gila yang menghuni kamar bersamanya.

"Beberapa kali tikar solat saya ditarik ketika saya sedang bersolat. Saya jatuh dan terguling-guling. Saya sendiri hairan, mengapa orang-orang gila itu dimasukan ke dalam sel saya. Terus terang saya hampir jadi gila," kenang ayah dari lima orang anak ini.

Selama memeluk agama Islam, Mahmud Sianturi mengaku disingkirkan oleh ahli keluarganya. Bahkan warisan pun tidak diberikan kepadanya. Meskipun demikian, dia tetap saja menjaga hubungan baik dengan keluarganya. Beberapa tahun setelah masuk Islam, dia sempat pulang ke rumahnya. Semua keluarganya berusaha membujuknya untuk kembali kepada agamanya. Bahkan ibunya sampai menangis di hadapannya, berharap Mahmud Sianturi kembali memeluk agama asal mereka.

Tetapi Mahmud Sianturi tidak mudah goyah. Dia malah mengajak ibu dan bapanya untuk mengikuti agama barunya. Pernah suatu malam dia bangun tengah malam dan berdoa agar Allah SWT menurunkan hidayahnya kepada bapa dan ibunya. Tetapi rupanya ibunya pun bangun pada malam itu dan berdoa kepada Tuhannya agar anaknya mahu kembali semula kepada agamanya yang asal.

Mahmud mangaku sempat sedih ketika ibunya hampir meninggal dunia beliau mengajak ibunya untuk memeluk Islam, tetapi ibunya tetap tidak mahu.

"Waktu itu ibu bilang," biar kamu saja yang memeluk Islam. Ibu biar di sini saja." Terus terang saya sedih waktu itu," kenangnya.

Dari sudut seluruh rangkaian perjalanan hidupnya sebagai muslim yang penuh pelbagai cubaan, Mahmud Sainturi semakin kental keimanannya. Semakin lama, keyakinannya terhadap Islam semakin dalam.

Bahkan dia mengakui Islam telah memberikan kebahagian batin yang tidak ternilai harganya, yang tidak mungkin dia dapatkan pada keyakinan yang lama. Oleh itu, kini dia abadikan dirinya dan seluruh hidupnya untuk dakwah Islam. Dia merasakan bahawa dakwah merupakan suatu kewajipan baginya...

"Islam mampu memberikan kebahagian batin yang sesungguhnya, yang tidak mungkin ternilai harganya, Sejujurnya, agama saya yang lama tidak mungkin mampu memberikan kebahagian itu. "Kalau saya mengejar kekayaan, agama lama saya, saya lebih mudah mengumpulkan harta. Tetapi saya memilih Islam kerana ianya mempu menunjukkan kebenaran dan memberikan kebahagaian sejati bagi saya dan bagi manusia seluruhnya," ujar Mahmud Sianturi.

petikan majalah Hidayah Jun 2001

KOLEKSI ARTIKEL ISLAMIK : http://lurim.blogspot.com/
2

Petua Menjadi Pelajar Cemerlang Menurut Al-Quran

Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani.
In The Name of Allah, Most Gracious, Most Merciful.



Anda inginkan petua-petua untuk menjadi pelajar cemerlang walau di mana sahaja anda berada?

Apa kata kita renungkan kembali beberapa petua atau tips kejayaan yang telah Allah SWT titipkan di permulaan surah Al-Mu'minun, surah yang ke-23 di dalam lembaran Al-Quran.

01.Keyakinan, kepercayaan and keimanan kepada Allah SWT

"Sesungguhnya berjayalah orang-orang yang beriman." [23:1]

Iman dan kejayaan disebut oleh Allah SWT dalam ayat yang sama. Maka imanlah faktor utama kejayaan. Dan keyakinan yang tinggi inilah yang akan melahirkan sikap positif yang bakal disebutkan dibawah.

02.Fokus, bersungguh-sungguh, sepenuh hati

"iaitu orang-orang yang khusyuk dalam solatnya." [23:2]

Lakukan satu-satu perkara dalam satu-satu masa. Jangan mencapah dan melayang fikiran ke sana ke mari. Lakukan dengan sepenuh hati, bukan sambil lewa.

03.Prioriti. Mengutamakan apa yang utama.

"dan orang-orang yang menjauhkan diri dari lagha (perbuatan dan perkataan yang tidak berguna)." [23:3]

Kebiasaannya dalam menghadapi musim peperiksaan yang penuh tekanan, kita cenderung untuk berehat dan menenangkan minda dengan hiburan, menonton drama, bersembang di Facebook dan seumpanya sehinggakan selalu sahaja melebihi daripada masa rehat yang telah kita peruntukkan.

Sebaik-baiknya kita mengoptimumkan penggunaan masa untuk belajar, dan mengisi masa rehat kita dengan perkara-perkara yang berfaedah seperti membasuh, melipat atau menggosok baju, bersenam untuk melancarkan perjalanan darah di dalam badan dan bermacam-macam lagi yang anda sendiri lebih sedia maklum.

Namun, sebaik-baiknya kita gunakan masa rehat itu untuk mengambil wudu', melakukan solat sunat dan membaca Al-Quran. InsyaAllah apabila kita lebih rapat dengan Allah SWT, jiwa kita akan lebih tenang dan ia akan banyak membantu dalam usaha kita mengulangkaji pelajaran.

Kita dikehendaki menghindarkan diri dari perbuatan mengumpat pensyarah/guru kerana perkara-perkara sebegini tidak mendatangkan faedah kepada masa depan anda, tidak menambahkan markah untuk kertas peperiksaan yang bakal/telah diduduki, malah boleh mendatangkan dosa dan kemurkaan Allah SWT.

04.Prihatin sesama kita

"dan orang-orang yang menunaikan zakat." [23:4]

Walaupun sedang berada di saat-saat genting, janganlah kita bersikap terlalu mementingkan diri, dan mengabaikan kawan-kawan yang lebih susah di sekeliling kita. Kongsilah apa yang termampu, samada ilmu, kertas-kertas soalan tahun lepas dan lain-lain. Sharing is caring.

05.Jaga hubungan antara lelaki dan perempuan

"dan orang-orang yang menjaga kehormatannya. kecuali terhadap isteri-isteri mereka, atau hamba yang mereka miliki, maka mereka (isteri dan hamba) dalam hal ini tiada tercela. Sesiapa yang mencari dibalik itu, mereka itulah orang-orang yang melampaui batas." [23:5,6,7]

Janganlah kita menggunakan alasan belajar untuk melanggari batas-batas pergaulan antara lelaki dan perempuan ajnabi, misalnya dengan studi berdua-duan, kemudian pulang ke rumah berpimpin tangan, atau asal tertekan je mesti nak bergayut atau berchatting dengan kawan lelaki/perempuan anda.

Padahal Allah SWT kan sentiasa ada, sentiasa melindungi dan sentiasa menolong jika kita mencari dan meminta pada-Nya.

06.Jujur, amanah

" dan orang-orang yang memelihara amanah-amanah dan janjinya."[23:8]

Bukankah kita telah berjanji dengan pihak penaja dan ibu bapa kita untuk belajar bersungguh-sungguh? Lebih penting lagi, bukankah kita telah berjanji dengan Allah SWT untuk memanfaatkan peluang kehidupan sebagai seorang pelajar yang telah dipinjamkan-Nya kepada kita sebagai medan untuk kita mengutip ilmu, pengalaman dan pahala buat bekalan di akhirat sana?

Elakkan menipu ketika peperiksaan. Andai penjaga peperiksaan meminta kita berhenti menulis kerana masa sudah tamat, jangan pula kita terus menulis. Sebaliknya sebutlah "Bismillahi tawakkaltu 'ala Allahi wala haula wala quwwata illa billahil 'azim."

07.Tepati waktu

"dan orang-orang yang memelihara solatnya." [23:9]

Konsep yang boleh diambil dalam konteks kehidupan seorang pelajar Muslim ialah supaya sentiasa belajar dengan berdisiplin, menepati masa, tidak berlengah-lengah, menjaga kualiti dan produktiviti harian kita. Jika sebelum ini kita diingatkan supaya berhenti menulis apabila tamat masa peperiksaan, kita juga perlu memulakan perjuanganan kita dalam pelajaran dan peperiksaan seawal yang mungkin. Memelihara solat lima kali sehari setiap hari juga mengajar kita untuk tidak berputus asa atau berpatang arang di pertengahan jalan.

Namun janganlah kita hanya mengaplikasikan konsep-konsep ini untuk akademik semata-mata. Penekanan utama dalam ayat tersebut supaya kita menjaga hubungan kita dengan Allah SWT kerana kita akan kembali mengadap-Nya dengan amal-amal kita, bukan dengan berapa gulung ijazah yang berjaya kita perolehi. Belajar dan ijazah hanyalah alat untuk kita mencapai keredhaan Allah SWT dan merebut peluang mewarisi syurga-Nya.

" Mereka itulah orang-orang yang akan mewarisi. Iaitu yang akan mewarisi Syurga Firdaus. Mereka kekal didalamnya." [23:10,11]

" ....Maka di antara manusia ada yang berdoa: 'Ya Tuhan kami, berilah kami (kebaikan) di dunia.' Dan tiadalah baginya bahagian di akhirat."[2:200]

"Dan di antara mereka ada orang yang berdoa: Ya Tuhan kami, berilah kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat dan peliharalah kami dari seksa neraka." [2:201]

"Mereka itulah orang-orang yang mendapat bahagian dari apa yang mereka usahakan dan Allah sangat cepat perhitungannya." [2:202]

Sumber : www.iluvislam.com
0

Johan Baru!

بسم الله الرحمن الرحيم
Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani.
In The Name of Allah, Most Gracious, Most Merciful.
20/3/2011 telah berlangsung pertandingan Kawad Kaki Peringkat Sekolah (L) di dataran keramat Maahad Pengajian Islam. Tiga Badan Uniform Maahad Pengajian Islam telah menyertai pertandingan tersebut antaranya ialah Briged Bakti,Kor Kadet Polis Dan Kadet Bomba.
Semua badan uniform yang bertanding mempunyai bakat-bakat tersendiri & hebat-hebat belaka.
Kehebatan Pasukan Kor Kadet Polis selama ini terpadam apabila mereka telah melakukan satu kesilapan menyebabkan mereka kehilangan banyak markah.
Akhirnya kejuaraan yang diimpikan selama ini telah jatuh ke tangan Pasukan Briged Bakti.

Keputusan
Tempat pertama : Briged Bakti
Tempat kedua : Kadet Bomba
Tempat ketiga : Kor Kadet Polis


Mine :
Congratulation Briged Bakti (L) MPI. Selangkah maju ke hadapan. :D

~~Maju Selangkoh jah? Langkah duo-tigo tapok agi...biar boleh meney peringkat zon plop deh! GoodLuck Briged!

Kawad Bia Bijok, Napok Bijok, Betindok Bijok, Skuad Bijok, Bijok Sokmo.

GOMO MPI GOMO! Takbir!
Allahuakbar!
Allahuakbar!
Allahuakbar!
0

Dialog Antara Rasulullah S.A.W Dengan Iblis

Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani.
In The Name of Allah, Most Gracious, Most Merciful.


Telah diceritakan bahawa Allah s.w.t. telah menyuruh iblis laknatullah datang kepada Nabi Muhammad s.a.w agar menjawab segala pertanyaan yang baginda tanyakan padanya. Pada suatu hari Iblis laknatullah pun datang kepada Baginda s.a.w. dengan menyerupai orang tua yang baik lagi bersih, sedang ditangannya memegang tongkat.
Bertanya Rasulullah s.a.w, "Siapakah kamu ini ?"
Orang tua itu menjawab, "Aku adalah iblis."
"Apa maksud kamu datang berjumpa aku ?"
Orang tua itu menjawab, "Allah menyuruhku datang kepadamu agar kau bertanyakan kepadaku."

Baginda Rasulullah s.a.w lalu bertanya, "Hai iblis, berapa banyakkah musuhmu dari kalangan umat-umatku ?"
Iblis menjawab, "Lima belas."

1. Engkau sendiri hai Muhammad.
2. Imam dan pemimpin yang adil.
3. Orang kaya yang merendah diri.
4. Pedagang yang jujur dan amanah.
5. Orang alim yang mengerjakan solat dengan khusyuk.
6. Orang Mukmin yang memberi nasihat.
7. Orang yang Mukmin yang berkasih-sayang.
8. Orang yang tetap dan cepat bertaubat.
9 Orang yang menjauhkan diri dari segala yang haram.
10. Orang Mukmin yang selalu dalam keadaan suci.
11. Orang Mukmin yang banyak bersedekah dan berderma.
12. Orang Mukmin yang baik budi dan akhlaknya.
13. Orang Mukmin yang bermanfaat kepada orang.
14. Orang yang hafal al-Quran serta selalu membacanya.
15. Orang yang berdiri melakukan solat di waktu malam sedang orang-orang lain semuanya tidur.

Kemudian Rasulullah s.a.w bertanya lagi, "Berapa banyakkah temanmu di kalangan umatku ?"
Jawab iblis laknatullah, "Sepuluh golongan :-

1. Hakim yang tidak adil.
2. Orang kaya yang sombong.
3. Pedagang yang khianat.
4. Orang pemabuk/peminum arak.
5. Orang yang memutuskan tali persaudaraan.
6. Pemilik harta riba'.
7. Pemakan harta anak yatim.
8. Orang yang selalu lengah dalam mengerjakan solat/sering meninggalkan solat.
9. Orang yang enggan memberikan zakat/kedekut.
10. Orang yang selalu berangan-angan dan khayal dengan tidak ada faedah.

Mereka semua itu adalah sahabat-sahabatku yang setia."
Itulah di antara perbualan Nabi dan iblis laknatullah. Sememangnya kita maklum bahawa sesungguhnya Iblis laknatullah itu adalah musuh Allah s.w.t. dan manusia. Dari itu hendaklah kita selalu berhati-hati jangan sampai kita menjadi kawan iblis laknatullah, kerana sesiapa yang menjadi kawan iblis laknatullah bermakna menjadi musuh Allah s.w.t.. Demikianlah sebaliknya, sesiapa yang menjadi musuh iblis laknatullah bererti menjadi kawan kekasih Allah s.w.t..
0

Manusia dan Agama

Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani.
In The Name of Allah, Most Gracious, Most Merciful.


Daku telah terbaca satu buku yang menarik. Terlintas dalam hatiku supaya post kat blog untuk dikongsikan kepada teman-teman. ~~

Agama adalah satu pegangan hidup manusia di alam jagat ini. Tidak ada manusia yang tidak ada pegangan baginya, hatta manusia yang hidup bebas
bekeliaran di dalam hutan belantara juga tidak terlepas daripada pegangan dan kepercayaan. Walaupun, kepercayaan dan pegangan mereka itu dalam bentuk
tahyul sekalipun mereka percaya kepada roh-roh orang yang telah mati kononya masih hidup berkeliaran dan boleh mengganggu mereka di dunia ini.

Golongan Atheis juga mempunyai pegangan atau ideologi walaupun mereka mendakwa tidak ada tuhan dan tidak ada agama,mereka juga mengagung-agungkan
dan memuja pemimpin-pemimpin mereka samada yang hidup atau yang telah mati. Itulah pegangan atau akidah mereka. Justeru kerana inilah maka amat jelas dan ketara sekali
bahawa manusia walau dalam keadaan apa jua sekalipun tidak terlepas daripada agama. Dan kerana inilah maka munculnya bermacam-macam agama baik
yang Samawi yakni agama-agama yang diturunkan dari langit ataupun agama-agama bumi yang dicipta oleh manusia sendiri dan agama-agama inilah
yang menjadi teras pegangan kepada manusia yang kerananya mereka rela berkorban apa sahaja untuknya, malah rela menebusnya dan mempertahankan
dengan nyawanya sekali.

Rujukan : Islam Sebagai Addin
0

Pesan Terakhir (Sajak oleh Syed Qutb)

Sahabat...
Andainya kematian kau tangisi
Pusara kau siram dgn air matamu
Maka diatas ulang belulangku yg dah luluh
Nyalakanlah obor utk umat ini
Dan
Lanjutkanlah gerak merebut kemenangan
Sahabat,
Kematianku hanyalah suatu perjalanan
Memenuhi panggilan kekasih yg merindu
Taman-taman indah di syurga Tuhan
Terhampar menanti
Burung-burungnya berpesta menyambutku
Dan berbahagialah hidupku di sana
Sahabat,
Puaka kegelapan pastikan lebur
Fajarkan menyingsing
Dan alam ini kan disinari cahaya lagi
Relakan lah rohku terbang menjelang rindunya
Jangan gentar berkelana ke alam abadi
Di sana cahaya fajar memancar

Sayyid Qutub-1966

from Modul's KMK 2010
2

Couple Menyusahkan Hati?

Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani.
In The Name of Allah, Most Gracious, Most Merciful.


Dua-tiga hari yg lepas,time daku tgh khusyuk wk Insyak..tiba² dtglah bnda yg tidak m`beri manfaat dlm mindaku,daku pom pegi kt computer. Log In FB & daku telah post status daku kt fb yg bbnyi ..
'couple? gewe?
sdp kow¿
wk .......
bzir maso
nyusoh hati
...gelabuk
jela kasi saye
sero pahalo bnyk
cari doso free²'
(Kelantan's Dialect) :D

ada sorang dpd temanku ini btnya kpd daku,

S: "bkpo nyusoh ati nye?????" (Kelantan's Dialect) :D

tp daku xde mase nk jwb time 2 coz ada hal..so daku postpone sampai hari ini..alhamdulillah akhirnya blh jwb jgk..

J: kalau ber'couple' faham² je la..xkn tahan lama. Mcm² blh kita dgr nama pnggilan manja such as syg,yunk,bi n mcm² lg la (kononya).Sumenya 2 hnyalah helah untk memikat hati bkn untuk mnunjukkan feel thadap sseorang. Lama kelamaan,t'serempak yg lebih cantik or handsome,pegi tackle / dtackle yg 2 plak..last,breakout gak..hati slh seorang pun jd xgudah gulana. Ada jgk jd xtntu hala. Xnk makan,xnk minum,xnk mandi & mcm2 style lagi la. Maklumlah percaya sgt kt si dia. Adakah ini xmenyusahkan hati (xnyusoh ati)? Ni la couple.Renung kembali,Couple bkn budaya Islam. Bak kata daku 'b'couple bagaikan roda kenderaan.Kalu dh bocor buang, slpas itu amik/beli yang baru,pakai yg baru plak'.

ruagan utk bobok (membebel)dr hati. Hehe..dlm pmikiran daku..ape yg best sgt dalam couple time msh bljr..¿ myusahkn ade la. Nk wk keje sklh ingt kt si dia,mkn nasi ingt kt si dia n ape² je la. Ada jgk yg sanggup ikut apa yang si dia ckp. Yang zalim ada jgk bedebah ni, lawan ckp ibu bapa sndiri, Nauzubillah. Kalu ade jauh2kn ye. Dalam couple ni,Kalu ade pom dlm 1000 ade 1 je shgga kahwin..2 pom xthn lame..
kalau ada sampai akhir hayat.Alhamdulillah. Cuba tnya pd diri sndiri, apa yang telah kita lakukan spnjg hidup di muka bumi Allah ini,bnyk melakukan perkara yg boleh memberi pahala or memberi dosa kpd diri kita? 2 Aje.
Dh pnjg lebar lah post kali ni..

Teman²,Kita haruslah lebih mendekati diri kita kpd Illahi,ibu bapa,guru² serta rakan² (yg baik) kita berbanding membuang masa dgn seseorang yg blum tntu yg boleh memberi kebahagian kpd kita. Tnpa mereka siapalah diri kita skrang.Allah always with Us! Remember It!
Maaflah kalu ade yg trasa or xpaham..Sgala ksilapan dari daku sndiri,sgala kebaikan daripada Allah S.W.T.
0

Wahai Umat Quran!


Sama² kita hayati ayat di dalam Surah Al-Muddasir ini

'Aqidah dan Wijhah hidupmu menyuruh engkau tamping ke dpn, mengkutbahkan, " Suara Langit" di bumi. Isilah fungsimu dgn kegiatan & ksungguhan; jalankn Amanat
ini dgn sgala kepenuhan dan ketekunan. Dunia dan kemanusiaan mnunggu pimpinan dan bimbinganmu. Bumi menantikan "Cahaya Langit" yg mampu menyapu kegelapan. Jaga dan peliharalah
jangan sampai "jambatan" ini runtuh, agar hubungan Bumi dgn Langit tdk patah atau tputus.

Qum, Faanzir!(2)
Bangkit dan berdirilah,susun barisan dan kekuatan. Barisan dan kesatuan Umat. Canangkan seruan dan ancaman. Seruan kebenaran dan ancaman kebinasaan jika menolak atau menetang kebenaran. Gemakan sentiasa Kalam Ilahi, kumandangkan selalu suara dan seruan kebenaran.Sampai peringatan ini ke kuping segala Insan! Gempitakan kepada dunia dan kpd manusia ajaran agama Tauhid, ajaran Cita Dan Cinta.

Warabbaka fakabbir (3)
Besarkan Tuhanmu, di atas sgala! Tiada kebenaran yg menyamai KebesaranNya. Tiada kekuasaan yg menyamai KekuasaanNya. Tiada urusan atau kepntingan mjlnkan printahnya.
Kecil semuanya dhdpn Allahu Akbar. Fana, lenyap dan binasa sgala dlm ke BaqaanNya. Tiada Ktakutan slain dan azab seksanya yg akn mnimpa. Tiada hrpan slain dan ke Redhaanya belaka. Tiada ksulitan apabila roh tlh bersambung dgn Maha Kebesaran dan Maha Kekuasaan Tuhan yg Esa itu.

Wathiabaka fathahir! (4)
Bersihknlah dirimu, lahir dan batinmu! hnya dgn kesucian roh jua Amanah dan risalah ini dpt engkau jlnkn. Risalah dan amanah ini adlh sucik. Dia tdk blh dpegang oleh tangan yg kotor,
jiwa yg blumur dosa dan noda. Hnyalah dgn ksucian roh engkau dpt memikul tugas dan beban brt ini. Sucikanlah dirimu, lahir dan batin, baru engkau ajar manusia menempuh tugas.

Warrujza fahjur! (5)
Jauhilah maksiat, singkiri mungkarat! Dosa akn mnodai dirimu, akn menghitamkan wajah riwayatmu. Engkau tdk akan sanggup menghadap, jika mukamu tebal dan hitam dgn dosa dan maksiat, Namamu akn cemar dhdpn Rabbi, kalau laranganNya tdk engkau singkiri dan jauhi. Bersihkanlah keluargamu, jiran dan tetanggamu, masyarakat bangsamu dan maksiat dan dan mungkarat dan dosa dan noda. Bangsa dan Negaramu akan karam-tenggelam dlm lembab khancuran dan kebinasaan, jikalau maksiat dan mungkarat tlh mjd pakaiannya. Makruf yg harus tegak dan mungkar yang harus roboh, adalah program perjuanganmu. Al-Haq yg msti dimenangi dan bathil yg harus dibinasakan, adlh acara dan jihadmu.

Wala tumnun tastakthir'(6)
Jgnlah engkau memeberi krn harapkan balasan yg bnyk! Jlnkn tugas ini tnpa mengharapkn blasan dan gnjaran dan manusia ramai. Mjlnkn tugas adlh berbakti dan mengabdi, tdk mengharapkan blasan dan pujian,keuntungan bnda dan material. Kekayaan manusia tdk cukup untuk "membalas" jasamu yg tdk ternilai itu. Bukankah tanpa engkau, masyarakat ini akn kering dan ketiadaan Iman, kepercayaan dan pegangan? Bukankah tanpa engkau, masyarakat ini lenyap ditelan kesepian, tiada suluh dan pelita? Bukankah tnpa engkau, hidup ni akn kerdil,hidup kehampaan dan segala kehampaan, kerana tiada Iman dan Agama? Kalau tdk adlh "penyuluh-penyuluh" baru datang ke dunia seperti engkau, alam ini seluruhnya akn tenggelam dlm kegelapan,kesepian dan kehampaan. Jlnkn Tugas ini krn hnya mgharapkan
ke Redhaan Tuhanmu jua.

Walirabbika fasybir! (7)
Kerana tuhanmu, hndklah engkau sabar! Lakukanlah tugas dan kewajipan ini dgn sgala ksabaran dan ketahanan. Sabar menerima musyibah yg menimpa, ujian dan percubaan yg datang silih bganti. Sabar menahan dan mengendalikan diri, menunggu pohon yg engkau tanam itu berpucuk dan berbuah. Tdk putus asa dn hilang harapan atau kecewa melihat hasil yg ada krn tdk seimbang dgn kegiatan dan pengorbanan yg dberikan.Hnya Ummat yg sabar yang akan mendapat kejayaan sejati dan kmenangan hakiki. Hanya Ummat yg sabar akan sampai kpd tujuan.

Haza dzikrun!
Inilah enam peringatan dan enam arahan! Untuk Mujahid Dakwah. Syahibud Dakwah, si Tukang Seru. Bukankah tanpa engka, masyarakat ini lenyap ditelan kesepian, tiada suluh dan pelita? Bukankah tanpa engkau, hidup ini akan kerdil;hidup kehampaan dan segala kehampaan, kerana tiada Iman dan Agama? Kalau tidak adalah "penyuluh-penyuluh" baru datag kedunia seperti engkau, alam ini seluruhnya akan tenggelam dalam kegelapan, kesepian dan kehampaan. Jalankan tugas ini kerana
hnya mengharapkan ke Redhaan Tuhanmu jua.
0

Thank To Allah


Alhamdulillah, akhirnya dpt jgk post buat kali ptama.. :)
 
Copyright © The Truth Of Life